• Agama Islam
  • Artikel PKN
  • Kesehatan
  • Belajar English
  • Kisah Islami
  • Trend Berita
  • Ruang Pribadi
  • 8/26/2012

    Mengenal penyakit Mesothelioma

    Mengenal penyakit Mesothelioma

    Penyakit Mesothelioma ialah sejenis penyakit kanker agresif yang menyerang lapisan membran paru-paru dan perut.

    Mesothelioma ganas merupakan penyakit yang paling serius dari semua penyakit yang terkait dengan asbestos. Meskipun masih jarang, namun kanker mesothelioma kini tidak lagi dianggap langka. Penyebab utama dan faktor risiko mesothelioma ialah paparan asbes.

    Sangat sulit bagi dokter untuk membuat diagnosis mesothelioma secara tepat karena penyakit ini sering muncul dengan gejala yang menyerupai penyakit umum lainnya. Belum ada obat yang kita kenal untuk mesothelioma, akan tetapi perawatan seperti bedah dan kemoterapi telah membantu meningkatkan prognosis mesothelioma yang khas.

    Mesothelioma pleura (lapisan pelindung yang mempengaruhi paru-paru di rongga dada) mewakili sekitar tiga perempat dari semua kejadian mesothelioma, dan sisanya adalah Mesothelioma peritoneal yang mempengaruhi rongga perut dan mesothelioma perikardial, yang mempengaruhi rongga jantung. Testis mesothelioma sangat langka dan biasanya menyajikan dengan metastase dari berbagai peritoneal. Ada tiga jenis sel mesothelioma. Antara 50% dan 70% dari semua mesotelioma adalah dari berbagai epitel. Sementara prognosis pada umumnya sedikit, itu dianggap kurang agresif dibandingkan mesothelioma sarcomatoid dan mesothelioma biphasic, yang terdiri dari sisa diagnosis jenis sel.

    Rongga dalam tubuh meliputi dada, perut, dan hati yang dibungkus oleh membran sel yang dikenal sebagai mesothelium. Sel mesothelial membantu fungsi organ umum. Mesothelium sangat penting untuk organ-organ yang umumnya bergerak, seperti ekspansi atau kontraksi dari paru-paru, perut, atau jantung. Pelumasan dari sel mesothelial memungkinkan berbagai bebas gerak dalam tubuh. mesothelium dari dada, perut, dan rongga jantung yang disebut pleura, peritoneum, dan perikardium. Masing-masing kelompok sel mesothelial sangat penting untuk fungsi struktur tubuh.


    Keganasan tumor kanker yang terjadi dalam membran mesothelial dikenal sebagai mesothelioma ganas, atau hanya mesothelioma. Ada pula tumor jinak mesothelium , tetapi lebih jarang terjadi daripada kanker ganas.

    Ketika tumor mesothelium dikenal pertama kali pada akhir abad ke 18, penyakit ini diperiksa dan dipelajari dengan lebih detail tidak sampai pada pertengahan abad ke-20. Hal ini menambah kecurigaan akan adanya hubungan sebab akibat antara kanker dengan paparan asbes menjadi lebih dapat dibuktikan. Sebuah usaha penelitian bersama melalui Departemen Bedah Toraks di Universitas Witswater dan Rumah Sakit Umum Johannesburg di Afrika Selatan memberikan bukti yang sangat menarik mengenai hubungan sebab akibat antara paparan asbes dan perkembangan mesothelioma pleura.

    Kejadian mesothelioma masih cukup langka, dengan hanya 2,500 s/d 3000 diagnosa setiap tahun di Amerika Serikat. Ada lonjakan diagnosa dilaporkan terjadi antara tahun 1970 dan 1984, yang telah dikaitkan dengan periode laten antara diagnosis dan tingginya eksposur industri. Exposure merupakan hal umum di hampir semua industri tetapi sangat umum dalam siklus Perang Dunia II-era industri militer, termasuk industri perkapalan Angkatan Laut.

    Meskipun kanker ini lebih sering terjadi pada pria di atas usia 60 (sebagian besar disebabkan oleh eksposur industri dalam industri yang didominasi pria), akan tetapi mesothelioma pada wanita dan anak-anak telah digambarkan juga. Diagnosis penyebab mesothelioma pada wanita dan anak-anak terutama dikaitkan dengan paparan sekunder untuk asbes, karena itu sebaiknya bagi pria yang bekerja di industri jangan membawa serat asbes yang menempel pada tubuh atau pakaian mereka ke rumah jika fasilitas pembersihan yang tepat tidak tersedia.

    Penyakit Mesothelioma didiagnosis melalui kombinasi komprehensif biopsi dan scan pencitraan. Operasi diagnostik, termasuk biopsi, biasanya akan diperlukan untuk menentukan jenis sel-sel ganas yang terdapat dalam tubuh. Biasanya scan pencitraan tubuh, termasuk gambar resonansi magnetik, atau komputer topografi (CT scan) akan diperlukan untuk menentukan luas dan lokasi penyakit.

    Pasien mesothelioma umumnya dirujuk oleh dokter pribadi mereka ke salah satu dokter mesothelioma banyak terkenal di Amerika Serikat.

    You Might Also Like:

    Disqus Comments